Penguatan Organisasi Rakyat: Upaya Merebut Hak Yang Terampas*

Pengantar

Peran rakyat dalam arena publik tidak dapat dihindarkan dari konfrontasinya dengan peran negara. Konfrontasi tersebut tidak bisa dilepaskan dari siklus politik-ekonomi (dan ideologi) yang berkembang. Pentingnya mendiskusikan isu ini, terutama pada dekade terakhir, erat terkait dengan wacana demokrasi yang bersifat dinamis. Paling tidak, ada empat kategori wacana demokrasi di Indonesia,1 yaitu wacana radikal, liberal, konservatif dan Islam. Setiap wacana tersebut pun terdiri dari variannya lagi, seperti Marxisme, Populisme Kiri, Feminisme dan Demokrasi Sosial mewakili wacana radikal; Liberalisme Politik dan Liberalisme Ekonomi, wacana Liberal, serta Modemisme Islam, Noe-Modernisme Islam dan Transformasi Islam, wacana Islam.

Di Indonesia, wacana tersebut acap berhenti pada tataran konseptual atau jargon saja, oleh karena tradisi yang berkembang adalah tradisi antidemokrasi, di mana kekuasaan ditegakkan di atas kekerasan politik. Pembatasan terhadap pluralisme politik, kompetisi yang tidak fair untuk kepentingan penguasa, dan juga absennya kesetaraan dalam politik telah berlangsung lama sehingga melahirkan budaya otoritarianisme. Mungkin masih pekat dalam ingatan bagaimana Rezim Orde Baru dengan mapan mengandalkan seperangkat struktur ide untuk meligitimasi pemerintahannya yang otoriter.

Hegemoni = Perampasan

Anders Uhlin menyatakan bahwa budaya Indonesia, khusunya budaya Jawa, acap dianggap sebagai pendukung otoriterianisme.[1] Uhlin mencirikan tiga aspek budaya Indonesia yang melanggar hak asasi manusia (HAM), yaitupertama, kepercayaan terhadap hirarki sosial berdasar pada gagasan Jawa tentang hubungan kawula dan gusti, kedua,obsesi terhadap keselarasan dan keteraturan, dan ketiga penekanan pada kewajiban yang melampaui pemenuhan haknya. Juga, AS Hikam (1996) dalam “Civil Society dan Demokrasi” menjelaskan bahwa Orde Baru dengan kebijakan politik ’masa mengambang’nya (floating mass) telah efektif memarjinalisasi partisipasi masyarakat. Argumennya adalah masyarakat perlu dilindungi dari konflik politik dan ideologis yang bakal memecah belah solidaritas tradisional mereka. Keberhasilan negara di bawah orde baru dalam mempelopori proses restrukturisasi sosial, ekonomi dan politik, telah menempatkannya sebagai kekuatan dominan yang nyaris tanpa interupsi.

Birokrasi negara, terutama lembaga eksekutif, berkembang sebagai ‘aparat efektif’ yang berkemampuan mengelola dan menangani mobilisasi politik untuk mendukung kebijakan negara. Selain itu, negara juga sukses mengontrol warga melalui berbagai korporatis dan mendapatkan konsensus politik melalui hegemoni ideologi. Hegemoni ini juga dilakukan dengan alasan bahwa pluralitas ideologi dipandang sebagai konsep Barat dan merupakan sumber pertentangan politik, oleh karena kecenderungannya dimanipulasi untuk puspa-ragam kepentingan kelompok. Persatuan ideologi dimaksudkan untuk membuat konflik ideologi dalam politik Indonesia di masa-masa mendatang sebagai irrelevandan usang.

Hegemoni negara atas warganya tidak saja tampak dalam pengertian konstruksi ideologis negara yang formal, tetapi juga dalam proses produksi dan reproduksi sosial. Ini jelas terlihat dalam diskursus tentang modernitas. Artinya, negara menguasai diskursus tersebut, khususnya menyangkut pembangunan ekonomi dan stabilitas politik. Dus, negara tampil sebagai penerjemah dominan mengenai proses modernisasi, sedangkan warga masyarakat tertinggal dalam diskursusnya sendiri, dan ujungnya pengaruh negara menjadi tak tertandingi dalam proses sosial, ekonomi dan politik. Hegemoni tersebut diperkuat melalui jejaringan dan perangkat birokratis dan teknoratis. Pengaruh negara tersebut di bawah orde baru terjadi selama lebih dua dasarwarsa, yang mengakibatkan ketergantungan masyarakat terhadap negara. Pada gilirannya, perkembangan civil society cenderung mengalami distorsi-distorsi dan akhirnya melemah. Singkatnya, orde baru sukses memobilisasi hegemoninya sehingga berakar dalam masyarakat.

Pergulatan di Arena Publik

Arena publik selalu menarik untuk didiskusikan. John Friedman (1987) dalam Planning in The Public Domain menyatakan bahwa arena publik meliputi praktek administrasi, birokrasi, politik, sistem transformasi sosial dan sistem nilai. Dengan lingkup tersebut, Friedman mengajukan tiga tipe sistem perencanaan dan penyelenggaraan urusan publik, yaitu perencanaan alokasi (alocative planning), perencanaan inovatif (innovative planning), dan perencanaan radikal (radical planning).Perencanaan alokasi berfokus pada pengaturan sumber daya yang terbatas seperti dana, lahan, pekerjaan dan sebagainya; perencanaan inovatif berfokus pada perubahan institusional pada sistem sosial, dan perencanan radikal berfokus pada semangat pengorganisasian kekuatan rakyat agar dapat memperkuat posisinya ke arah transformasi sosial. Lebih jauh, menurut Friedman, bahwa sebenamya perencanaan merupakan akumulasi dari perkembangan tiga konsep dasar, yaitu political philosophy yang dihantarkan oleh Arendt (1858), macro sociology yang dihantarkan oleh Etzoni (1968) dan Social Transformation yang diwarnai oleh Marxisme dan Utopian Tradition.

Terlepas dari konsepsi diatas, praktek penyelenggaraan urusan publik acap menciut ke arena-arena teknis atau -banyak orang menyebutnya sebagai- blue print oriented yang tidak sensitif terhadap norma kemanusiaan. Selain itu, banyak pihak meragukan apakah perencanaan publik itu benar-benar pernah ada di negeri ini. Mengingat dalam realitanya, urusan publik acap menjadi bahan lobi-lobinya para elit saja, yang kadang-kadang hanya tefokus pada pemenuhan kepentingan pribadi atau kelompoknya. Prosesnya sendiri nyaris tidak ’terjamah’ oleh kalangan masyarakat luas, khususnya kelompok marjinal. Sebagaimana yang dipaparkan di atas, seluruhnya adalah manifestasi dari siklus politik-ekonomi dan ideologi yang terjadi.

Terbangunnya Ruang Harapan?

Banyak pihak yang optimis terhadap perubahan besar dalam beberapa tahun terakhir ini. Indonesia berada di masa yang sangat bersejarah dalam kehidupan sebuah bangsa. Setelah bertahun-tahun di bawah dominasi penguasa, kini proses demokrasi telah dimulai. Harapan masyarakat agar suatu masyarakat yang lebih terbuka dan demokratis dapat diwujudkan, sangatlah besar. Memang, mahal harganya yang harus ditebus bangsa ini untuk sampai pada siklus saat ini. Meskipun demikian, kondisi tersebut telah memberikan celah bagi setiap pihak di negeri ini untuk memulai perubahan. Fokus perhatian, dalam hal ini, banyak dicurahkan kepada usaha-usaha perubahan untuk memperkuat posisi rakyat atau publik yang selama ini hanya menjadi objek alineasi negara. Sebuah perubahan yang dapat menjamin rakyat, terlebih kelompok marjinal, memiliki ’tempat’ yang adil dalam struktur sosial dan politik-ekonomi.

Dalam penyelenggaraan urusan publik, tantangan terbesarnya adalah bagaimana meningkatkan partisipasi rakyat dalam penentuan kebijakan publik. Melalui proses partisipasi warga diharapkan tercipta pembelajaran sosial, yang menghasilkan komitmen perubahan-perubahan sosial (social change). Selain itu, proses partipasi tersebut dapat memperkuat dan memobilisasi masyarakat sebagai aktor dalam proses pembangunan mereka sendiri. Sekali lagi, ketika masyarakat miskin (marjinal) berpartisipasi dalam proses pembangunan, mereka dapat meningkatkan kemampuan serta membangun prilaku yang menjadi modal untuk menyatu dalam interaksi sosial yang lebih luas.

Dalam kondisi ini, wacana demokratisasi menjadi salah satu alternatif strategi. Dr. Amartya Sen, penerima Nobel Ekonomi tahun 1998, terang-terangan menyatakan “hal paling penting yang terjadi dalam abad XX adalah meluasnya fenomena demokrasi sebagai bentuk yang diterima oleh banyak pihak” (lihat catatan refleksinya Helen Lok, 1999). Masih dalam catatan refleksinya tersebut, Helen Lok memberikan dukungannya dengan menyatakan : “meskipun tak ada satu pun sistem yang bisa sempurna, dapat dikatakan bahwa demokrasi adalah bentuk paling memungkinkan untuk menjadi basis bagi sebuah masyarakat yang manusiawi, dimana dalam hal ini, masyarakat yang melindungi hak-hak individual yang menjamin akses pertanggung jawaban dari para pemimpinnya, yang dapat meningkatkan ketahanan sosial, politik dan ekonomi seluruh warga negara, serta yang memperbolehkan dan bahkan berkepentingan pada dialog terbuka bagi kestabilan pembangunan dalam hal prioritas dan nilai-nilai sosial”.[2] Menanggapi hal ini, Mansour Fakih[3] menggarisbawahi bahwa ’setiap perubahan sosial selalu ada persoalan, ke mana visi perubahan sosial tersebut serta mengapa perubahan sosial terjadi; yang lebih penting lagi, atas dasar kepentingan siapa perubahan terjadi, serta siapa yang akan menikmati perubahan sosial tersebut’. Ketika masalah tersebut dikaitkan dengan derasnya tuntutan demokratisasi, maka persoalan perubahan sosial adalah bagaimana membuat rakyat sebagai pusat perubahan sosial?. Ini mengisyaratkan adanya suatu proses perubahan mendasar dalam suatu formasi sosial, di mana rakyat menjadi subjek dan pusat perubahan, yang ujungnya perubahan sosial akan melindungi kepentingan mereka.

Karenanya, wacana demokrasi dengan agenda perubahan penyelenggaraan urusan publik menjadi relevan ketika ada semangat untuk mengembalikan ‘ruang’ yang luas bagi publik dalam pemutusan kebijakan publik. Mengapa publik penting dalam proses penentuan kebijakan publik, John Clayton Thomas (1995) menjawab :

“when successful, public participation can bring substantial benefits more effective public decision, a satisfied and supportive public, and most important, a stronger democracy ; but when it fals, and it has frequently failed, public participation can leave in its wake a dissatisfied and even restrive public, ineffentual decision, and a weakend if not faltering democracy”

Benjamin Barber (1984, 151) menambahkan bahwa pemerintahan baru dapat difungsikan jika terjadi demokrasi yang kuat. Barber’s menyatakan:

“strong democracy is defined by politics in the participatory mode ; literally, it is self-government by citizen rather than representative govememt in the name citizens. Active citizens govenm themselves directly here, not necessarily at every level and every instance, but frequently enough and in particular when basic policies are being desided and when significant power is being deployed”

Di lain kesempatan, Barber juga menekankan bahwa “strong democracy should promote strong citizenship and strong society”.

Karenanya, keterlibatan rakyat dalam proses penentuan kebijakan publik, terutama menyangkut permasalahan yang strategis bagi mereka, tidak dapat ditawar-tawar lagi. Perumusan kebijakan publik harus lah dengan matang mempertimbangkan partisipasi rakyat. Dengan demikian, pertimbangan pelibatan masyarakat tidak saja terbatas dalam proses penyusunan kebijakan, tetapi juga dalam hal kebijakan tersebut dapat diimplementasikan untuk kepentingan mereka.

Pertanyaan lain yang perlu dicarikan jawabannya adalah seberapa besar otoritas (keterlibatan) dibagi antara pemerintah dengan warga? dan bagaimana bentuk-bentuk keterlibatan publik tersebut?. Jawaban atas pertanyaan pertama sangat lah bergantung kepada variasi isunya sendiri. Karena masing-masing isu memiliki keuntungan dan biaya yang berbeda-beda ketika publik turut terlibat. Jadi konsekuensinya, langkah pertama yang harus diambil adalah mengidentifikasi isu yang muncul sesuai dengan kepentingan dan kebutuhan warga serta mengukur sejauh mana warga dapat terlibat dalam setiap isu tersebut.

Menurut Cleveland (1975), Cupps (1977) dam Neikin (1984) ketepatan penentuan keterlibatan publik sangat tergantung pada kebutuhan relatif antara kualitas dan penerimaan. Karena beberapa isu menekankan pada kebutuhan kualitas, seperti konsistensi pada profisional standar, mandat legislatif, batasan anggaran dan sebagainya. Sementara itu dilain pihak ada juga isu-isu yang lebih concern pada penerimaan publik, seperti preferensi kebutuhan, kualitas pelayanan, dan sebagainya. Dalam hal ini John Calyton Thomas (1995) pun menambahkan:“varying in their extent of public involvement and influence : autonomous management decision, modified autonomous managerial decision, segmented public consultation, unitary public consultation dan public decision”.

Mengenai jawaban atas pertanyaan yang kedua, harus lebih awal dipertanyakan siapa sebenarnya ‘publik’ yang relevan terlibat dalam penentuan kebijakan pada isu tertentu. John Clayton Thomas(1995) memberikan pandangannya, bahwa yang dimaksud dengan relevant public pada suatu isu tersebut adalah warga yang teroraganisir maupun yang tidak terorganisir. Mereka merepresentasikan: pertama, sumber informasi mengenai preferensi konsumen (warga yang terlayani), atau kedua, potensi-potensi yang dapat mempengaruhi proses implementasi kebijakan.

Strategi Penguatan Organisasi Rakyat : Kontekstual-Sosial Sebagai Basis

Dalam kontek seperti itu, keterlibatan rakyat relatif lebih mudah dan posisinya lebih kuat ketika mereka terorganisir dalam satuan institusi sosial. Karena dalam kondisi yang terorganisir, maka di satu sisi komunikasi sosial lebihmanageable, dan pada sisi yang lain posisi tawar publik pun relatif lebih kuat. Karenanya, mapannya institusi-institusi sosial tersebut, kekuatan-kekuatan individual dapat terakumulasi menjadi kekuatan publik secara kolektif, begitu juga biaya-biaya individual dapat ditanggung secara kolektif.

Contohnya, pada kondisi relevant public yang hanya terdiri dari satu institusi, maka pertemuan rutin di antara mereka menjadi bentuk yang relevan sebagai arena keterlibatan mereka dalam mempengaruhi keputusan publik, selain menjadi arena komunikasi sesama mereka. Pada kondisi relevant public terdiri dari satu institusi atau lebih, pertemuan rutin di masing-masing institusi masih cukup relevan dilakukan sebagai arena keterlibatan warga. Tetapi, harus diingat, arena yang berbeda juga akan menghasilkan rekomendasi yang berbeda pula. Karenanya, dalam kondisi seperti itu sebaiknya ada ‘arena bersama’ yang dapat digunakan sebagai ‘arena transaksi’ dari berbagai institusi sosial yang memiliki kepentingan yang berbeda-beda. Kejadiannya akan menjadi rumit ketika tidak ada institusi atau organisasi sosia padarelevant public, oleh karena dalam kondisi seperti itu tidak ada ‘arena’ untuk keterlibatan rakyat dalam mempengaruhi keputusan publik. Selain itu, juga dikarenakan tidak adanya saluran komunikasi di antara mereka. Dalam kondisi seperti itu, public hearing menjadi pilihan yang relevan.

Nilai strategis keberadaan sebuah organisasi rakyat, sebagai satu institusi sosial, adalah untuk menjamin (mempermudah) keterlibatan rakyat dalam proses penentuan kebijakan publik. Selanjutnya, yang penting adalah bagaimana mendorong lahirnya (atau memperkuat keberadaan) institusi-institusi yang berbasis pada warga. Untuk memperoleh jawaban atas pertanyaan tersebut, permasalahan social contect perlu difahami terlebih dahulu. Karena, kalau kita hendak membangun institusi berbasis rakyat, maka langkah pertama adalah memahami kontekstual-sosial di mana kita akan mendorong lahirnya (kuatnya) institusi-institusi tersbut.

Karena begitu luasnya variasi konteks sosial di Indonesia, maka saya hanya akan mengulas prinsip-prinsip atau karakteristik dasar untuk memahami hal tersebut, sejak dari pemahaman atas stuktur sosial, determinan-determinan sosial, integrator-integrator sosial, dinamika sosial, sampai pada persepsi sosial terhadap lingkungannya.

Struktur Sosial

Struktur di dalam suatu komunitas terdiri dari individu-individu yang tergabung dalam keluarga-keluarga, kelompok-kelompok dan tergabung lagi dalam institusi-institusi. Institusi tersebut bersama-sama dan secara menyeluruh membentuk apa yang dinamakan komunitas. Namun dalam konteks pembangunan, posisi dan peranan masing-masing unsur dari struktur tersebut akan mengarah kepada tujuan-tujuan tertentu pula, atau dikatakan bahwa seluruh sistem sosialnya adalah goal oriented. Maka jika mengacu pada tujuan masyarakat seperti dimaksudkan, diperlukan pengelompokan kembali elemen-elemen struktural yang tadi disebut. Pengelompokan baru ini harus dapat mencerminkan suatu konsistensi dalam interrelasinya, agar terwujud suatu model sistem sosial dengan bentuk dan fungsi sebagai (semacam) management-models yang menjamin tercapainya pemenuhan kebutuhan kolektif. Sudah jelas bahwa posisi dan peranan masing-masing individu keluarga, kelompok, institusi tidak berkurang dalam arti dan maknanya, akan tetapi peranan-peranan institusional, yang terutama terarah dalam pembangunan.

Dalam hal ini, yang harus menjadi fokus perhatian adalah apa saja determinan-determinan yang mempengaruhi struktur sosial tersebut. John S. Nimpoeno (1980) menyatakan bahwa determinan tersebut adalah input atau masukan kepada sistem sosial yang diperlukan untuk berfungsinya sistem, seperti aspek ideologis, yang menjadi dasar pendorong landasan tata nilai dan norma yang menunjang, aspek teknis, yang mendorong dan memotivasikan kegiatan-kegiatan supaya berjalan secara efektif, dan aspek administartif, yang mendorong dan memperlancar usaha-usaha ke arah efisiensi.

Integrator-integrator Sosial

Komunitas sebagai sistem teritorial dan sosial menunjukan adanya interaksi antara komponen-komponennya yang bermakna dan berarti. Kelancaran dan komponennya ini dicapai melalui intergrator-integrator sosial. Yaitu berbagai macam bentuk dan komunikasi sosial yang terlembaga dalam masyarakat yang bersangkutan, cara dan bentuk lain yang secara kultural menjadi kelaziman untuk mengekspresikan diri sebagai pelaku dalam sistem sosial yang ada. Integrator-integrator ini banyak berakar dalam kebudayaan, sehingga tidak mungkin diabaikan sebagai faktor penyatu dari masyarakat setempat. Jika integrator tersebut berakar dalam kebudayaan, maka tidak mungkin integrator yang berlaku ini dengan sengaja atau paksaan dirubah sekaligus, oleh karena mungkin akan melahirkansocial chaos.

Berkaitan dengan hal tersebut, penting juga untuk menyoroti tingkah laku sosial, oleh karena tingkah laku tersebut selalu mempunyai penyebab, motif dan tujan tertentu, seperti di atas tadi sudah dijelaskan. Maka, perubahan-perubahan pada sebab, motif atau tujuannya akan berpengaruh juga pada formasi sosial yang terjadi secara otomatis, yang akan berpengaruh juga pada strategi penguatan institusi dalam sistem sosial tersebut. Motif dan tujuan tersebut dapat ditinjau dari sisi internal dan eksternal, oleh karena kondisi internal dan eksternal berhubungan timbal balik dari suatu sistem sosial. Pada umumnya faktor internal merujuk pada kebutuhan-kebutuhan tertentu pada suatu saat, khsususnya menurut tingkat desakannya. Kebutuhan-kebutuhan yang dimaksudkan dapat bersifat fisik-biologis, sosial maupun psikologis. Faktor eksternal pada umumnya menggambarkan tantangan dan ancaman yang berasal dari lingkungan. Stimulan yang kompleks ini juga dapat bersifat fisik-biologis, sosial maupun psikologi.

Faktor-faktor internal dan eksternal itu akan memberikan arah kepada tingkah laku si pelaku, sebab obyek yang menjadi tujuannya itu tentunya merupakan fungsi dari kebutuhan yang ada berserta tantangan lingkungan yang mendesaknya. Namun, seberapa jauh si pelaku dapat maju ke dapan menedekati objek tujuan, itu masih tergantung dari potensi dan kemampuan yang ada pada dirinya (social self), dimana social self sendiri tergantung pada struktur dan kondisi territorial, serta struktur dan dinamika sosial.

Persepsi Sosial Terhadap Lingkungan

Secara kualitatif dan kuantitatif, meluasnya tantangan lingkungan yang disertai peningkatan kebutuhan menuntut pula suatu peningkatan dari social self. Perubahahan identitas sosial tersebut akan merubah persepsi sosial terhadap lingkungannya. Lingkungan masyarakat tidak saja merupakan sumber segala macam tantangan, tetapi juga sekaligus menjadi wilayah sumber-sumber yang dapat memenuhi kebutuhannya. Bagaimana lingkungan tersebut dipersepsikan sangat tergantung pada social self.Persepsi atas lingkungan penting ketika mempengaruhi formasi modal sosial yang terjadi. Karena formasi modal sosial pada akhirnya juga mempengaruhi pilihan strategi penguatan institusi-institusi yang berada di dalam lingkungan yang dipersepsikan tersebut. Dalam hal ini, John S. Nimpoeno (1980) mengklasifikasi persepsi sosial terhadap lingkungannya menjadi empat klasifikasi sebagai berikut:

  1. Lingkungan ‘seadanya’ (randinized, placid environment): di dalam lingkungan ini segala tantangan dan sumber kebutuhan tidak berubah dan terdistribusikan ‘at random‘. Justru karena situasi ‘seadanya’ ini dan yang berstruktur tenang, maka masyarakat pada tingkat persepsi ini cenderung untuk bergerak maju ‘at random‘ pula atau tanpa memerlukan pemikiran dan perencanaan.
  2. Placid, clustered environment. Lingkungan ini dapat dipersepsikan oleh masyarakat yang dapat membedakan faktor-faktor lain di samping adanya sumber-sumber pendapatan dan tantangan-tantangan. Sumber dan tantangan dilihat sebagai cluster/pengelompokan yang memiliki nilai tertentu, misalanya : “wilayah yang menghasilkan dengan aman”, ” wilayah yang tidak menghasilkan walaupun aman”, “wilayah yang menghasilkan tetapi berbahaya” dan “wilayah yang tidak menghasilkan dan tidak aman”. Untuk bergerak maju dalam lingkungan seperti ini diperlukan pemikiran, pertimbangan dan juga organisasi. Atau dengan kata lain, diperlukan konsentrasi sumber daya operasional, ketaatan terhadap rencana umum dan pengembangan sistem-wewenang yang jelas, agar dapat mencapai tujuan. Masyarakat akan bertendensi untuk menyusun dirinya dalam pengorganisasian yang cukup rumit, dengan hirarki yang ketat dan dengan kontrol serta kondisi yang dipusatkan secara sentral.
  3. Distrubed-reaktive environment: corak ini agak sama dengan tipe b, namun adanya kelompok-kelompok sosial lain, yang bergerak di dalam lingkungan yang sama. Gerakan kelompok-kelompok lain dapat dipersepsikan sebagai gangguan. Khususnya sebagai saingan kalau mempunyai tujuan sama dengan masyarakat itu sendiri. Jadi lingkungan tersebut tidak bersifat statis tenang melainkan memperlihatkan juga reaksi-reaksi terhadap gerakan masyarakat itu oleh kelompok-kelompok saingan tadi. Dengan demikian, gerakan maju masyarakat tidak hanya ditentukan oleh lokasi-lokasi lingkungan yang menguntungkan atau membahayakan, melainkan juga dipengaruhi oleh kapitalis dan kekuatan masyarakat itu untuk bergerak menurut rencana tertentu, yang mengindahkan saingan-saingan yang mempunyai kekuatan dan rencana juga.
  4. Distrubed Turbulent Field : lingkungan dipersepsikan sebagai sesuatu yang sangat kompleks dan dinamis. Berbeda dengan tipe c, dimana dinamika ditimbulkan oleh adanya intraksi antar kelompok-kelompok yang saling bersaing, maka tipe ini lingkunganya sendiri yang selalu berubah dan bergolak, disamping adanya interaksi antar berbagai kelompok sosial.

Mengingat pelbagai pertimbangan kontekstual-sosial tersebut, maka strategi pendekatan untuk peguatan institusi berbasis warga tidak bisa digeneralisir. Yang jelas [jangan sampai terlupakan), langkah pertama yang harus dilakukan untuk memperkuat institusi berbasis warga adalah mengi dentifikasi dan memahami situasi kontektual-sosial dimana penguatan institusi tersebut dilakukan. Secara lebih sistematis, Norman Uphoff (1986) menjelaskan aspek-aspek (strategi) yang dapat dilakukan untuk mendorong penguatan institusi lokal, sangat tergantung pada kontekstual-sosial yang ada. Aspek-aspek tersebut diantaranya adalah : Pertama, Dukungan (Support), dimana bentuk dukungan terhadap sistem sosial yang ada sangat bervariasi. Menurut Uphoff, setidak-tidaknya ada tiga model dukungan yang bisa dilakukan, yaitu

‘Existing Local Institutional

Source of Initiative Strong___________________Weak

Local     ——– – Asistance —————

Shared ———— Facilitation ————-

Outside ———— Promotion ————–

Kedua, Mendorong peningkatan kapasitas sumber daya manusia. Bentuk dan aspek ini sangat beragam, mulai dari pendidikan, pelatihan sampai pada pembelajaran dari proses (learning by doing) yang mungkin akan terjadi peningkatan kapasitas ketika dihadapkan pada benturan-benturan ‘yang dialaminya. Ketiga, Penguatan legitimasi dan kapasitas institusi, seperti penguatan responsibilitas dan transparansi pada konstituennya, ‘chanelling dari berbagai pihak yang mempunyai hubungan kepentingan baik secara langsung maupun tidak langsung, penguatan jaringan informasi dan komunikasi, dan sebagainya. Keempat, Penguatan manajemen mobilisasi sumber daya (resources mobilization management).

Kesimpulan

Sejalan dengan langkah tersebut, perlu dilakukan juga langkah advokasi struktur untuk melakukan restrukturisasi dan reorientasi pada level institusi pemerintahan, seperti advokasi pada aspek hukum (legal framework), advokasi desentralisasi kewenangan dan fiskal, serta yang lebih penting lagi adalah advokasi untuk merubah perilaku birokasi. Sebab, perubahan-perubahan pada supra-struktur warga dalam masa transisi seperti di Indonesia dewasa ini masih akan memegang peranan yang cukup dominan.

Kepustakaan

Frank, Andre Gunder Fuentes, Marta, Nine Theses on Social Movements, H.Bosmansstraat, Amsterdam,Netherlands.
Friedman, John,1986, Planning in The Public Domain, Princeton University Press, Oxford
Schijvers, Joke, 2000 The Violence of “Development” : A Chioce for Intellectuals, University of Amsterdam
Thomas, John Clayton, 1995 Public Participation in Public Decisions : New Skills ang Strategis for Public Managers, Jossey-Bass Inc, Publisher, 350 Sansome Streeet, San Fransisco, California
Team, Henry Benedict, 1998, Communitarianism : A New Agenda For Politics and Citizenship,MacmiUan Press Ltd, Houndmills, Hampshire and London
Uhoff, Norman, 1986, Local Institutional ,Develpprnent : An analitical Sorcebook with Cases, Kumarian Press

 

*) Disampaikan pada Forum Diskusi Interseksi, “Civil Rights dan Demokratisasi: Pengalaman Indonesia II”, (27-29 Januari 2003, Kuningan, Jawa Barat)

References and Footnotes

  1. Anders Uhlin, Oposisi Eerserak, Curzon Press, London, 1997, hlm., 134-135.
  2. Helen Lok, Indvidu Pembaharuan Masyarakat Terbuka, Pustakan Pelajar Yogyakarta, 1999. hal 3-4
  3. Mansour Fakih, Mentt/u Masyarakat Terbuka, Pustaka Pelajar, Yograkarta, 1999. hal 13-14
Ketua Badan Pelaksana PERGERAKAN, Organisasi nasional berbasis keanggotaan Serikat-Serikat Rakyat dari berbagai sektor seperti; petani, nelayan, buruh, perempuan, masyarakat adat. Anggota tersebar di 15 provinsi di Indonesia